Jurnal mikrobiologi         Microbiolgy    

Peningkatan imunitas alami yang diperoleh terhadap malaria dengan menggunakan obat

Kamis, 16 Agustus 2012



Abstrak

Peningkatan imunitas alami yang diperoleh terhadap malaria dengan menggunakan obat
Kombinasi kemoprofilaksis dengan klorokuin dan apa yang disebut 'terkontrol infeksi malaria manusia telah terbukti menginduksi kekebalan berkelanjutan dan sepenuhnya pelindung terhadap malaria pada pengaturan percobaan. Ini membuka kemungkinan lain untuk menerjemahkan pendekatan ini menjadi strategi yang efektif dan berlaku untuk lapangan. Kami meninjau berbagai cara di mana obat antimalaria telah digunakan untuk pencegahan malaria dalam pengaturan endemik dan membahas kemungkinan dan tantangan penerapan strategi penggunaan narkoba dan infeksi alami yang diperoleh di lapangan.

Pengenalan

Malaria tetap menjadi salah satu penyakit menular yang paling penting di seluruh dunia, menyebabkan hampir 655 000 kematian per tahun, yang mayoritas adalah anak di bawah usia 5 tahun. Intervensi pengendalian malaria intens selama dekade terakhir telah berhasil membangun pengurangan lebih dari 50% baik dalam kasus yang dikonfirmasi penerimaan malaria atau malaria dan kematian di 11 negara di wilayah Afrika WHO (WHO, 2011a). Namun, peningkatan jumlah kasus malaria pada tahun 2009 di Rwanda, Sao Tome dan Principe dan Zambia, yang sebelumnya melaporkan penurunan, menggambarkan kerapuhan keberhasilan saat ini. Ini menggarisbawahi perlunya strategi tambahan dan inovatif.

Ketersediaan vaksin yang efektif akan sangat berkontribusi terhadap pengendalian malaria dan eliminasi. Hal ini juga diketahui bahwa kekebalan klinis diperoleh di daerah endemis setelah beberapa tahun dan cukup banyak infeksi alami diperoleh (Snow & Marsh, 1995). Pencarian untuk vaksin malaria terhadap Plasmodium falciparum telah ditempuh selama puluhan tahun, dengan fokus utama pada pengembangan subunit-vaksin, tetapi dengan keberhasilan yang terbatas. Dua puluh kandidat vaksin sedang dalam penyelidikan klinis tetapi hanya satu produk, RTS, S, telah berkembang menjadi uji coba 3 tahap lapang memiliki indikasi menggembirakan baru ini menunjukkan perlindungan dalam evaluasi sementara (RTS, S Clinical Trials Kemitraan, 2011; WHO, 2011b) .

Salah satu kekurangan dari subunit-vaksin adalah ketidakmampuan untuk secara tepat mengatasi keragaman antigenik yang signifikan dari epitop target dan imunogenisitas yang sering diamati miskin dari parasit yang diturunkan protein larut digunakan. Dengan latar belakang bahwa seluruh pendekatan-parasit dapat melakukan lebih baik. Memang, imunisasi dengan bentuk sporozoite secara konsisten telah ditunjukkan untuk mendorong perlindungan> 90% pada hewan pengerat dan manusia di eksperimental set-up (Friesen & Matuschewski, 2011;. Hoffman et al, 2002).

Intensitas transmisi sangat bervariasi di sub-Sahara Afrika di mana individu dapat dikenakan hingga 10 gigitan per malam menular pada periode tertentu dalam setahun. Di sini, kita mengeksplorasi ide bahwa menggunakan obat-obatan bersama-sama dengan infeksi alami yang diperoleh dapat mengakibatkan induksi kekebalan protektif. Kami akan meninjau berbagai cara di mana obat antimalaria telah digunakan untuk pencegahan malaria di daerah endemis dan merenungkan kemungkinan dan tantangan penerapan strategi penggunaan narkoba bersama-sama dengan infeksi alami yang diperoleh di lapangan (lihat Tabel 1 untuk suatu gambaran umum intervensi dibahas dalam review ini).

Untuk memperoleh artikel lengkap, kunjungi link berikut http://jmm.sgmjournals.org/content/61/Pt_7/904.full

CARI JURNAL
Share this article on :

0 comments:

 
© Copyright 2011 Jurnal Mikrobiologi All Rights Reserved.
Bali Pictures Wallpaper Templates by Bali Pictures- Powered by Blogger.com.